Perjalanan ke Nagoya: Perjalanan Pulang

Catatan: Artikel ini dibuat setelah kami sudah kembali di Jakarta agak lama.

Perjalanan kami kembali ke Jakarta lancar sekali. Pagi2 aku udah datang ke airport dengan barang2 kami. Tapi ternyata check-in baru dibuka 1,5 jam sebelum berangkat. Jadinya aku terpaksa kembali ke hotel lagi. Supaya ngga bolak-balik, aku check-out dulu dari hotel. Bayaran tambahan cuman untuk telepon dan ngga terlalu banyak. Trus aku naik lagi ke kamar untuk nunggu waktu check-in.

Pesawat kami jam 10.15, jadi aku datang lagi ke airport jam 8.30. Waktu check in ngga ada masalah, tapi boarding pass kami ngga langsung dikasih. Ternyata Eva dan Joan juga harus ada, krn mereka harus memastikan langsung bahwa foto di paspor itu benar. Jadi aku langsung balik ke hotel, dan kami langsung jalan ke airport bareng2.

Setelah ambil boarding pass, aku ke bank dulu untuk tukar Yen kami, terutama koin, untuk jadi US Dollar. Baru setelah itu kami ke imigrasi. Antriannya panjang banget, terutama karena ada pemeriksaan barang2 dulu, baru imigrasi. Setelah itu kami jalan ke gate. Gate di sini ngga dipisah2, tapi 1 ruangan besar, mirip di Medan dan Manila. Hanya ada penanda aja ini gate berapa.

Sambil menunggu boarding, aku sempatkan ambil foto2 pesawat. Kami juga sempat foto2 di dekat gate. Ngga berapa lama, kami udah masuk ke pesawat. Kali ini kami dapat tempat duduk di baris depan. Tapi menurut kami sih ngga gitu berbeda, krn Joan ngga rewel kok di pesawat.

Berbeda dengan waktu berangkat, kami perjalanan nya siang hari. Jadi, ngga terlalu banyak tidur. Aku dan Eva justru nonton film yg disediakan. Joan juga ngga bobo kok. Kami juga dapat makan siang enak di pesawat.

Kami sampai di Singapore sekitar jam 3 sore, 6 jam perjalanan. Kali ini transit kami pendek aja, cuman 1,5 jam. Tapi kami masih sempat beli oleh2, jam tangan untuk Kreshna dan coklat untuk teman2 kantor. Setelah itu baru kami masuk ke gate keberangkatan.

Kami berangkat udah hampir jam 5. Biarpun kami dapat tempat duduk ngga paling depan, tapi tetap ngga masalah. Joan benar2 ngga rewel, dia baik banget selama di jalan, biarpun AC pesawatnya dingin banget. Ngga banyak yg bisa dikerjakan di pesawat, toh hanya 1 jam perjalanan. Kami sampe di Jakarta sekitar jam 5.30. Urusan imigrasi lancar, tapi nunggu bagasi nya yg lama banget. Semuanya baru selesai sekitar jam 6.30.

Krn malas naik taksi, kami minta Wiwi yg jemput kami. Sambil nunggu, kami makan malam di McDonald. Setelah dijemput Wiwi, sampe lah kami di apartemen setelah perjalanan kami yg panjang. Tuhan memberkati.